May 17, 2021

REMBAT.STUDIO

Telus. Jelas. Berani.

Surat Terbuka Untuk Menteri Agama

3 min read

SURAT TERBUKA KEPADA YB SENATOR TUAN GURU DATUK DR. ZULFIKRI MOHAMAD AL- BAKRI, MENTERI DI JABATAN PERDANA MENTERI (HAL EHWAL AGAMA)

Assalamualaikum Wbth. YB Senator Tuan Guru.

  1. Terlebih dahulu saya memohon maaf sekiranya YB Senator Tuan Guru, terganggu dengan kehadiran surat terbuka ini.
  2. Ringkasnya, surat ini adalah luahan pandangan dari diri saya sebagai hamba Allah yang dhaif lagi faqir ini berkaitan situasi suasana sepi di masjid dan surau buat masa sekarang ini.
  3. Kami para jemaah masjid dan surau yang terjejas umumnya, maklum ijtihad ketetapan berkaitan S.O.P di masjid dan surau telah diambil dengan cermat dan sebaik mungkin.
  4. Ini bagi memastikan untuk mengelakkan FITNAH timbul kluster baru dari mana-mana masjid atau surau dengan penyebaran jangkitan COVID-19 dalam kalangan jemaahnya.
  5. Mohon maaf YB Senator Tuan Guru, bagi kami yang jahil ini dengan menghalang atau membatasi kehadiran jemaah yang sangat tidak masuk akal untuk beribadat di Rumah Allah inilah FITNAH yang sebenarnya.
  6. Kami percaya YB Senator Tuan Guru, sendiri sangat sedia maklum bahawa pematuhan S.O.P penyekatan penularan COVID-19 oleh para jemaah adalah yang paling berdisiplin dan terbaik.
  7. Kami tak pernah berlaga bahu, mematuhi jarak satu meter, masuk ke masjid / surau dengan penuh tertib. Lepas solat kami tidak duduk dekat-dekat bahkan tidak bersalaman seperti biasa.
  8. Keadaannya jauh berbeza dengan apa yang kami sering lihat berlaku di Pasar Malam, pasaraya, restoran-restoran, kedai-kedai runcit yang jauh lebih ramai, bersesak-sesak dan seakan tiada S.O.P langsung.
  9. Namun tidak pula kedengaran pembatasan kehadiran pengunjung pasar hanya di hadkan 40 orang sahaja, hanya AJK Pasar Malam sahaja yang boleh hadir. Kena bawa pinggan dan gelas sendiri dan sebagainya seperti seakan S.O.P di masjid dan surau.
  10. Pengunjung tempat-tempat seperti ini juga datang dari pelbagai tempat yang kita tidak tahu status kesihatan mereka. Sedangkan kami ahli kariah dari kampung atau dari kawasan kejiranan perumahan yang kebanyakan tidak kemana sepanjang PKPB / PKPP ini. Maksud saya, biasanya jemaah masjid dan surau adalah orang yang sama sahaja.
  11. Kami tak pandai hendak berdalilkan nas Al-Quran ataupun Hadith untuk membenarkan situasi sepi yang menyedihkan ini berterusan bukan sahaja berlaku di negara kita bahkan di Masjidil Haram dan Masjid Nabawi. Sedih sangat masjid dan surau sepi tapi meriah di pasar dan restoran.
  12. Namun kami yang jahil dan faqir ini yakin dengan kita semakin meramaikan kehadiran ke rumah Allah, untuk sama-sama berdoa, merayu dan merintih kepada Allah. Agar virus ini segera diangkat oleh Allah SWT itu lah yang terlebih baik. Bukankah DOA ITU SENJATA ORANG MUKMIN ?
  13. YB Senator Tuan Guru, kita sudah melihat dengan cara dan ikhtiar manusia selama ini tidak dapat menyelesaikan permasalahan ini secara tuntas. Bahkan sekarang semakin tinggi kes baharu setiap hari.
  14. Barangkali, Allah SWT hendak beritahu kita cukuplah selama ini kita hanya yakin dan banyak bergantung pada sesama manusia. Marilah kita lebih meyalini dan banyak bergantung hanya pada-Nya pula.
  15. Kami bukan ingin mengingkari S.O.P yang telah ditetapkan, cuma biarlah jumlahnya kehadiran jemaah adalah mengikut size masjid dan surau sedia ada. Itu sahaja yang kami mohon YB Senator Tuan Guru.

Kami yakin dengan kebijaksanaan dan kemuliaan YB Senator Tuan Guru, dapat berlapang dada dengan permohonan kami yang dhaif ini.

Yang Dhaif dan Faqir,

Ustaz Hj Kamil Bin Sidek.
Jemaah Masjid Darul Falah,
Kampung Bukit Hijau,
Jeram, Selangor.

#Mohon dengan sangat tolong sebarkan seluas mungkin hingga sampai ke tangan YB Senator Tuan Guru Dr. Zulfikri Mohamad Al-Bakri.

More Stories

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

Copyright © All rights reserved. | Newsphere by AF themes.